SDGS #4 PENDIDIKAN

The Role of Lecturers and Alumni in Improving Student Affairs

The Student Affairs of the Faculty of Economics and Business at the State University of Yogyakarta (FEB UNY) recently conducted a visit to the Faculty of Economics and Business at the State University of Semarang (FEB UNNES). The delegation was led by the Vice Dean for Academic, Students, and Alumni Affairs of the Faculty of Economic and Business UNY, Dr. Sutirman, M.Pd., and attended by student supervisors as well as the Head of Administrative Services and representative of FEB UNY administration staff. The delegation was welcomed by the Vice Dean for Academic and Student Affairs of FEB UNNES, Agung Yulianto, S.Pd., M.Si., the Vice Dean for Planning and Resources Affairs Prof. Dr. Amin Pujiati, M.Si., representatives of student supervisors and also some student organization administrators.

In his speech, Agung Yulianto welcomed the delegation of FEB UNY. “We are grateful to FEB UNY for allowing us to visit some time ago. After the visit, we implemented the recommendations that we got there. These include appreciation and awarding to outstanding students,” Agung explained.

Responding to Agung, Sutirman said that FEB UNY believes that the student affairs of FEB Unnes is now more advanced. “This is indeed our return visit that aims to improve students achievements in FEB UNY,” he said.

Agung continued, FEB Unnes through student affairs has created many programs to advance students' achievements. “Student Activity Forum (UKM) is the spearhead of achievement development centers. We also compiled a soft skills development guidebook to help students develop according to their potential,” he continued.

“There are several development patterns, The first is soft skills and career, including entrepreneurship, public speaking, and career coaching. Second, students' achievements in the form of Mapres (Mahasiswa Berprestasi) mentoring and awarding achievements. The next is character and leadership, including studium generale, workshops, etc.,” Agung explained.

After the visit, the delegation of FEB UNY conducted a workshop on student affairs guided by Endra Murti Sagoro, M.Sc., and Yolandaru Septiana, M.Pd. Endra, who often supervises the Student Creativity Program (PKM), said that lecturers play an important role in improving students’ achievement.

"Lecturers should be able to help students to focus on achievement, provide motivation and inspiration, strengthen student competencies, and provide resources and guidance," he explained.

Meanwhile, Yolandaru shared several ideas to increase students’ participation in achievement. "For students' achievements to be optimal, it certainly requires the role of supervisors, supportive campus policies, and awards for those who excel. Students can also be encouraged to participate in competitions in several ways, whether by their initiative, appointed by lecturers, or involved in writing articles with lecturers," Yolandaru explained.

In addition, Yolandaru continued, the role of alumni is equally important in assisting students’ development. "Alumni are assets that need to be empowered, especially those who as students often excelled in various competitions. The campus should not cut off communication, especially during the process of mentoring or guiding competitions. They can also be involved in writing articles with lecturers, and rewarded with appropriate honorariums or fees," said Yola. (tyan-ella-fdhl)

 

ICEBESS & ACoMC 2023: Potential and Ethical Issues of The Use of AI

More than 300 participants attended the international seminar entitled International Conference on Ethics of Business, Economics, and Social Science (ICEBESS) 2023 which coincides with the Annual Conference on Management Challenges (ACoMC) 2023. As the speakers are, a lecturer of the Accounting Education Department Dr. Ratna Candra Sari, M.Si., CA, CFP., a lecturer of Universiti Malaya Malaysia Prof. Dr. Noor Ismawati Binti Jaafar, and a lecturer of Nagoya University, Japan, Frendy, Ph.D. The seminar was attended by the lecturers, students, and the representative of UNY officials. This annual seminar was opened by the Rector of UNY Prof. Dr. Sumaryanto, M.Kes., AIFO who attended the seminar online. This seminar was held in collaboration with several co-hosts., Iin the opening speech, Sumaryanto greeted the audience. “Artificial Intelligence provides opportunity and potential to improve the quality of education, economy, and business. We must be able to provide solutions with the existence of AI to facilitate our lives,” he explained.

Moreover, Prof. Setyabudi Indartono who gave a speech representing The Dean of FEB UNY stated that the seminar is aimed at providing opportunities for researchers, professionals, practitioners, and academics to share their ideas. “This seminar is expected to publish various articles that can enrich empirical findings and contribute to world civilization,” he said.

As the first presenter, Noor Ismawati stated that AI can be beneficial for economic and industrial labor. “With the advantages, AI can help in fostering decision-making by providing data analysis. AI increases the accuracy and the speed of prediction of industrial maintenance thus cutting the cost and production time. Besides, AI can be used for improving cybersecurity effectively and efficiently, and also help to find fraud quickly,” he explained.

Meanwhile, Ratna Candra Sari stated that ethics must be a thing to consider in the use of AI. Ratna raised several issues, including how AI interacts ethically with other AI, how AI interacts with human beings, and how AI interacts in society. “AI can monitor data, including humans. Besides that, the use of AI has an impact on carbon emissions which is are bigger than humans,” she explained. 

Frendy added, AIathat canis able to interact with humans directly, generates images or text, and shows NLP (Natural Language Processing), iswhich are one of the sub-groups of AI named ‘AI Generative’. “AI Generative is trained using big data, which is basically cillwritten by various people. Based on McKinsey Global Institute data, AI contributes at least 2,6-8 trillion dollars to the global economy. The advantages of AI are extraordinary., Chat GPT can even pass the CPA test. Blake Oliver, a public accountant, argues, AI Generative can drive the productivity we always wanted, especially in the fields of auditing and taxation,” Frendy explained.

Frendy continued, in the end, as one member of professional accountants advised, it doesn’t matter how good AI is, but the humans as the users who must take an action to accept, reject, or change what has been processed by AI. (ella/tyan/fdhl)

 

Bakti Sosial Dharma Wanita Persatuan FEB UNY: Berbagi Kasih di Bulan Ramadhan

Dharma Wanita Persatuan Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Negeri Yogyakarta (DWP FEB UNY) menggelar acara Bakti Sosial ke Yayasan Yatim Piatu dan Dhuafa Al Barokah di Ketandan, Madurejo, Prambanan, Sleman, Sabtu (23/3) lalu. Acara yang juga dihadiri oleh jajaran dekanat FEB UNY dan Ketua Dharma Wanita Persatuan UNY ini menjadi momen untuk memberikan bantuan serta menyemangati anak-anak dan kaum dhuafa.

Sambutan disampaikan oleh Ketua Yayasan Panti Al Barokah, Sumaryadi, S.Pd., yang menyambut kedatangan rombongan DWP FEB UNY usai menjalankan salat Duha. Sumaryadi menjelaskan bahwa yayasan yang berdiri sejak 10 Februari 2003 ini memberikan asuhan kepada anak-anak dari berbagai tingkatan pendidikan, dari SD hingga perguruan tinggi. Setiap tahun, pada malam tanggal 17 Ramadhan dan 10 Muharram, panti asuhan memberikan santunan kepada anak-anak di dalam dan di luar panti, serta kaum lanjut usia. Dirinya berharap agar anak-anak yang mereka asuh dapat menjadi generasi yang sholeh dan sholehah.

Prof. Dr. Siswanto, selaku Dekan FEB UNY, turut memberikan sambutan dalam acara ini. Beliau menekankan bahwa kegiatan bakti sosial ini tidak hanya menjadi rutinitas tahunan, tetapi juga sebagai bentuk pengamalan dari ajaran Surat Al-Ma'un. "Bantuan yang dikumpulkan dari para dosen dan tenaga kependidikan FEB UNY, serta dibantu DWP UNY ini, kami harap membawa kebahagiaan bagi anak-anak panti," terangnya.

Acara dilanjutkan dengan penyerahan santunan kepada panti, serta doa bersama untuk keberkahan bagi semua pihak yang terlibat yang dipandu oleh pengurus Panti Asuhan Al Barokah, Mukhtar Zaenali. (isti/fdhl)

Dosen FEB UNY terlibat dalam Penyelarasan Pendidikan Vokasi dan DUDI

Salah satu tugas pokok Direktorat Kemitraan dan Penyelarasan Dunia Usaha dan Dunia Industri (MITRAS DUDI) adalah membuat program Penyelarasan Pendidikan Vokasi dengan DUDI. Sebagai implementasi tugas tersebut, Direktorat MITRAS DUDI menggandeng Direktorat Riset dan Pengabdian Masyarakat Universitas Negeri Yogyakarta (DRPM UNY) untuk menyusun instrumen penyelarasan. Menurut Koordinator Penyelarasan MITRAS DUDI, Dr. Sulistio Mukti Cahyono, S.E., M.B.A., penyusunan instrumen ini merupakan kegiatan berkelanjutan berdasarkan roadmap Penyelarasan Pendidikan Vokasi yang telah disusun, dan kerjasama dengan UNY telah dilakukan dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini juga disampaikan oleh Prof. Dr. Samsul Hadi, M.Pd., M.T., Direktur DRPM sekaligus ketua tim Penyusunan Instrumen Penyelarasan Pendidikan Vokasi 2024, yang menyampaikan bahwa UNY berkomitmen untuk mendukung penyelarasan Pendidikan Vokasi dan DUDI, dan sekaligus untuk mendukung pelaksanaan Indikator Kinerja Utama (IKU) 3 dan IKU 6 UNY dengan bekerjasama dengan lembaga/institusi pemerintahan.

Eka Ary Wibawa, M.Pd., Sekretaris Tim Penyusun menyampaikan bahwa kegiatan penyusunan instrumen tahun 2024 ini yang merupakan pengembangan dari kegiatan kajian di tahun sebelumnya. Dari kajian penelitian sebelumnya, ditemukan 6 dimensi dalam penyelarasan Pendidikan Vokasi dan DUDI yaitu: kurikulum, pembelajaran, pendidik dan tenaga kependidikan, peserta didik, sarana dan prasarana, serta kemitraan untuk tiga satuan Pendidikan Vokasi, yaitu Sekolah Menengah Kejuruan (SMK), Perguruan Tinggi Penyelenggara Program Pendidikan Vokasi (PTPPPV), dan Lembaga Kursus dan Pelatihan (LKP); dan Industri Mitra. 

Lebih lanjut, Eka Ary menyampaikan bahwa rangkaian kegiatan penyusunan ini melalui beberapa tahapan, yaitu penyusunan instrumen dan panduan pemberian skor, validasi instrumen, dan panduan pemberian skor, uji keterbacaan dan uji coba terbatas, bimbingan teknis penggunaan instrumen, dan uji coba skala luas. Diharapkan melalui kegiatan ini, akan ada keselarasan antara Pendidikan Vokasi yang dilakukan di satuan Pendidikan Vokasi dengan kebutuhan industri, dalam hal ini DUDI. 

Adapun tim dari DRPM UNY terdiri dari Prof. Dr. Samsul Hadi (Direktur DRPM), Dr. Khusni Syauqi, M.Pd. (FV), Eka Ary Wibawa, M.Pd. dan Arum Darmawati, MM (FEB). Kegiatan ini juga melibatkan mahasiswa Program Pascasarjana: Rahmat Darmawan, S.Pd., Yolandaru Septiana, M.Pd., Kartianom, M.Pd., dan Andi Harpeni D., M.Pd.

Kunjungan FEB Universitas Bina Mandiri Gorontalo: Pelatihan Inovasi Pembelajaran di Auditorium FEB UNY

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Negeri Yogyakarta (FEB UNY) menjadi tuan rumah bagi delegasi dari Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Bina Mandiri Gorontalo (FEB UBMG) Rabu (28/2) lalu dalam kunjungan belajar yang bertujuan untuk meningkatkan kerja sama antar institusi pendidikan tinggi. Acara ini diselenggarakan di Auditorium FEB UNY dan dihadiri oleh para pejabat serta akademisi dari kedua universitas, termasuk Dekan FEB Universitas Bina Mandiri, Dr. Darman, M.Si., Kaprodi Manajemen, Maman Musa, M.M., dan Kaprodi Administrasi Bisnis, Nuzmerini Rauf, M.M. Turut hadir juga Wakil Dekan Bidang Perencanaan Keuangan Umum dan Sumber Daya FEB UNY, Dr. Mustofa, M. Sc., bersama dengan 57 mahasiswa dari FEB UBMG.

Sambutan pembuka diberikan oleh Dr. Mustofa, M. Sc., yang menyampaikan apresiasi atas inisiatif dari FEB Universitas Bina Mandiri Gorontalo untuk memperkuat kerja sama antar universitas. Mustofa juga menyoroti pentingnya kolaborasi dalam meningkatkan kualitas pendidikan dan pengembangan inovasi pembelajaran di kedua institusi.

Sambutan dari pihak FEB UBMG, disampaikan oleh Dekan, Dr. Darman, M.Si., yang mengucapkan terima kasih atas sambutan hangat dari FEB UNY. Darman juga mengungkapkan harapannya agar kunjungan ini tidak hanya menjadi momentum pertukaran pengetahuan, tetapi juga membuka pintu bagi kolaborasi yang lebih erat di masa depan. Usai sambutan, kedua pihak melakukan penandatanganan kerja sama antara FEB UNY dan FEB Universitas Bina Mandiri Gorontalo. 

Sesi utama acara adalah Pelatihan Inovasi Pembelajaran yang dipimpin oleh Koordinator Laboratorium Pendidikan Ekonomi FEB UNY, Ahmad Chafid Alwi, M.Pd. Pelatihan ini dirancang untuk memberikan wawasan baru kepada peserta mengenai metode-metode pembelajaran inovatif yang dapat diterapkan dalam konteks pendidikan tinggi.

Dengan terjalinnya kerjasama yang erat antara FEB UNY dan FEB Universitas Bina Mandiri Gorontalo, diharapkan kedua institusi dapat bersinergi dalam menciptakan lingkungan akademik yang lebih dinamis dan berkualitas, serta mampu memberikan kontribusi yang signifikan bagi masyarakat dan pembangunan bangsa. (Ist)

 

Coaching IISMA 2024: Poles Esai Dengan Alumni

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Negeri Yogyakarta (FEB UNY) menyelenggarakan acara Coaching Indonesian International Student Mobility Awards (IISMA) Jumat (16/2) lalu, sebagai bagian dari upaya mendampingi mahasiswa dalam mempersiapkan diri untuk mengikuti salah satu program student mobility ini. Acara yang diikuti oleh 25 mahasiswa tersebut menghadirkan dua narasumber yang merupakan alumni IISMA 2023, Nuricha Fajariyani dan Pradipta Aditya Putri dari Program Studi Manajemen 2020. Nuricha menjalani IISMA di Hanyang University Korea, sedangkan Pradipta bergabung di KU Leuven, Belgia.

Selain mahasiswa pendaftar IISMA, acara juga dihadiri oleh Dekan, Wakil Dekan Bidang Riset, Kerjasama, Sistem Informasi, dan Usaha (RKSIU) FEB UNY, Koordinator Unit Urusan Internasional dan Kemitraan Arum Darmawati, M.M., dan Koordinator Humas Lina Nur Hidayati, M.M. serta para dosen prodi pendamping. Dalam sambutannya, Wakil Dekan RKSIU FEB UNY, Ani Widayati, M.Pd., Ed.D., menekankan pentingnya pemahaman terhadap regulasi dan persiapan dokumen administrasi bagi para peserta.

Prof. Dr. Siswanto, selaku Dekan FEB UNY, memberikan pesan kepada para peserta untuk mempersiapkan diri dengan baik. “Hargai budaya di negara tujuan, dan jaga komunikasi dengan dosen pembimbing. Anda nantinya menjadi duta dari FEB UNY dan Indonesia, sehingga kami harap mampu menjunjung tinggi budaya dan nilai-nilai negeri,” pesannya.

"Program Student Mobility ini harapannya bisa memompa Indikator Kinerja Utama (IKU) 2 yaitu mahasiswa memiliki pengalaman di luar kampus. Hal ini, akan berimbas ke IKU 8 yaitu pengembangan program studi berbasis internasional. Saya sangat senang andai peserta IISMA juga, mengambil pepatah, 'sambil berenang minum air'. Jadi kalau ada seminar internasional bisa mengikuti. Besok saya tunggu Anda membawa bukti keikutsertaan di sana seperti workshop, seminar, dan lain sebagainya," lanjut Siswanto.

Acara inti dipandu oleh dua narasumber alumni IISMA 2023, yang memberikan panduan tentang bagaimana membuat esai yang dapat meningkatkan peluang lolos dalam seleksi IISMA. Tujuan dari coaching ini adalah agar para peserta dapat memperbaiki kualitas esai mereka sehingga mampu bersaing dengan para pelamar lainnya. Dengan adanya acara Coaching IISMA ini, diharapkan para mahasiswa dapat lebih siap dan percaya diri dalam menghadapi proses seleksi dan menjalani pengalaman studi internasional, serta memberikan kontribusi positif bagi perkembangan akademik dan profesional mereka. (isti/fdhl)

Yudisium Periode Januari 2024 FEB UNY: Momentum Kematangan Akademis Mahasiswa

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Negeri Yogyakarta (FEB UNY) menggelar Upacara Yudisium untuk periode Januari 2024. Sebanyak 44 mahasiswa dari program Sarjana (S1) dan Magister (S2) mengikuti prosesi ini sebagai penanda kelulusan mereka.

Dalam sambutannya, Dekan FEB UNY, Prof. Dr. Siswanto, M.Pd., menjelaskan makna penting dari upacara Yudisium. Ia menyamakan Yudisium dengan ijab qobul dalam pernikahan, di mana saat itu seseorang secara resmi dinyatakan berhak mendapatkan gelar akademik. Prof. Siswanto juga menegaskan bahwa Yudisium merupakan awal dari perjalanan baru dalam mencari ilmu, di mana para lulusan diharapkan untuk terus meng-update pengetahuan mereka.

Dekan juga mengajak para alumni untuk tetap bersyukur atas segala perjuangan yang telah mereka lalui, serta segera berterima kasih kepada semua yang telah mendukung dan mendoakan kesuksesan mereka. Ia menekankan bahwa keberhasilan dalam dunia akademik tidak berhenti pada saat Yudisium, melainkan menjadi bekal bagi para alumni untuk terus bekerja keras, disiplin, dan teliti di masa depan.

Selain itu, Prof. Siswanto juga menyoroti pentingnya menjaga nama baik almamater, FEB UNY, sebagai bagian dari tanggung jawab sebagai alumni. Ia mengingatkan bahwa prestasi para alumni juga merupakan bagian dari kinerja akreditasi institusi, yang pada akhirnya akan memengaruhi reputasi dan citra FEB UNY secara keseluruhan.

Upacara Yudisium ini juga menjadi momen untuk mengingatkan bahwa ilmu pengetahuan selalu berkembang, dan penting bagi para lulusan untuk tetap mengikuti perkembangan tersebut. Dengan demikian, FEB UNY terus berkontribusi pada peningkatan kualitas pendidikan dan keilmuan secara global. (isti/fdhl)

FEB UNY Gelar Workshop Olah Topik PKM

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) mengadakan Workshop Identifikasi Topik PKM Berbasis Keilmuan pada Kamis (25/1) lalu. Acara yang dihadiri oleh sekitar 70 mahasiswa dan dosen pembimbing tersebut bertujuan untuk mendorong partisipasi FEB UNY dalam kompetisi ilmiah tingkat nasional, khususnya Program Kreativitas Mahasiswa (PKM).

Dalam sambutannya, Dr. Sutirman, M.Pd. selaku Wakil Dekan Akademik, Kemahasiswaan dan Alumni, menyampaikan terima kasih kepada semua mahasiswa yang hadir. Beliau mengapresiasi kehadiran dan keterlibatan mahasiswa dalam kegiatan ini meskipun masih belum dalam masa aktif kuliah. Mahasiswa diharapkan dapat menjadi "pejuang" yang membawa FEB UNY berpartisipasi aktif dalam berbagai kompetisi ilmiah, terutama PKM.

PKM merupakan kompetisi ilmiah tingkat nasional yang memiliki skor yang lebih besar dibandingkan kompetisi lainnya. “Manfaat dari mengikuti PKM antara lain adalah memperoleh jejaring lintas prodi dan lintas fakultas, mendapatkan dana hibah untuk pengembangan kegiatan PKM, dan kemungkinan meng-konversi prestasi PKM menjadi nilai mata kuliah,” urai Sutirman.

Workshop ini menghadirkan materi dari dosen Arwan Nur Ramadhan, M.Pd., yang memberikan pandangan tentang pentingnya meningkatkan kualitas PKM. Ia menganalogikan perjalanan prestasi PKM di FEB UNY seperti sedang menaiki tangga, di mana saat ini prestasi PKM FEB UNY masih berada di lantai bawah dan perlu terus ditingkatkan. Arwan juga menyoroti beberapa faktor yang mempengaruhi kualitas PKM, di antaranya yaitu judul yang redaksional, latar belakang yang kuat, tujuan yang spesifik dan dapat diukur, serta metode yang holistik.

Sesi brainstorming ide dan topik PKM dipandu oleh dosen Ilham Ramadan Pandu Setia Negara Siregar, S.A.B., M.A.B. dari Departemen Pendidikan Administrasi. Para kaprodi bersama dengan pembimbing dan pengurus himpunan mahasiswa (HIMA) diharapkan dapat membantu mahasiswa dalam mempersiapkan diri untuk berkompetisi dalam PKM. Melalui kerjasama dan dukungan ini, diharapkan Fakultas Ekonomi dan Bisnis UNY dapat meraih prestasi yang gemilang dalam kompetisi tingkat nasional. (fdhli)

Organisasi Kemahasiswaan Wadah Kembangkan Softskills

Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) melaksanakan acara pelantikan pengurus organisasi kemahasiswaan (ormawa). Acara tersebut juga menjadi saksi perpindahan kepemimpinan salah satunya di tingkat Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) FEB UNY dari Farras Raihan, yang menjabat sebagai Ketua periode 2023, kepada Fajar Aji Ramdani, mahasiswa Program Studi Pendidikan Ekonomi angkatan 2021, yang akan menjabat sebagai Ketua periode 2024.

Dalam sambutannya, Dekan FEB UNY Prof. Dr. Siswanto, M.Pd. menyatakan bahwa pelantikan ini merupakan sebuah momentum penting untuk memantapkan diri dan menjadikan ormawa sebagai wadah pengembangan diri, baik dari segi hardskills maupun softskills. Siswanto menekankan pentingnya pengembangan softskills, yang seringkali tidak diperoleh di dalam kelas, tetapi justru melalui pengalaman aktif dalam organisasi kemahasiswaan.

"Dunia kerja saat ini semakin menuntut adanya softskills yang tidak selalu diperoleh di bangku kuliah. Oleh karena itu, manfaatkanlah organisasi sebagai tempat untuk mengembangkan diri. Ketahuilah batasan-batasan dalam demokrasi, mari menjadi mitra dan bersinergi untuk mengembangkan fakultas atau universitas," ujar Dekan.

Siswanto juga menambahkan, "Apabila terdapat perbedaan pendapat terkait kebijakan, mari berkomunikasi melalui forum dialog yang santun dan menyenangkan. Anggaran untuk kegiatan organisasi tidak akan berkurang, dan program-program kerja akan diarahkan untuk pencapaian Indikator Kinerja Utama (IKU) universitas, terutama dalam pencapaian prestasi dan keterlibatan dalam Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM). Setiap program kerja harus direncanakan secara matang sejak awal, bukan bersifat mendadak tanpa perencanaan."

Acara pelantikan ini dihadiri oleh para pengurus ormawa, mahasiswa, dan dosen pembimbing di FEB UNY yang turut memberikan dukungan dalam upaya pengembangan potensi mahasiswa di bidang akademik maupun non-akademik.

“Kami berharap dengan adanya pelantikan ini, para pengurus ormawa FEB UNY dapat menjalankan tugasnya dengan baik serta dapat menjadi contoh bagi mahasiswa lainnya dalam mengembangkan potensi diri dan berkontribusi dalam kemajuan fakultas dan universitas,” pesan Dekan. (fadhli)

IISMA Bantu Persiapkan Mahasiswa Bersaing Global

Divisi Unit Urusan Internasional dan Kemitraan (UUIK) Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Negeri Yogyakarta (FEB UNY) pada Kamis (18/01) menyelenggarakan Sosialisasi IISMA (Indonesian International Student Mobility Awards) 2024 melalui moda daring zoom meeting yang diikuti sebanyak 115 mahasiswa FEB UNY. Mahasiswa sangat antusias mengikuti acara sosialisasi yang menghadirkan narasumber Sekretaris Kantor Internasioanal UNY Prof. Anita Triastuti, M.A., Ph.D., Pradipta Aditya Putri mahasiswa Program Studi S1 Manajemen Angkatan 2020 yang merupakan IISMA Awardee 2023 di KU Leuven Belgia serta Nuricha Fajariani mahasiswa Program Studi Manajemen Angkatan 2020 yang juga merupakan IISMA Awardee 2023 di Hanyang University Korea. Acara dibuka oleh Wakil Dekan Bidang Riset, Kerjasama, Sistem Informasi dan Usaha (RKSIU) FEB UNY Ani Widayati, M.Pd., Ed.D. dan dimoderatori oleh Kadiv UUIK FEB UNY Arum Darmawati, M.M.

Sosialisasi ini untuk bertujuan untuk menyampaikan apa itu IISMA dan bagaimana prosedur untuk mengikuti kegiatannya. "Harapan kami tidak sekedar pengalaman di luar negeri namun memiliki kapabilitas secara internasional, serta mampu mempersiapkan diri kita untuk memiliki kemampuan menjadi orang yang memiliki daya saing yang bisa diperhitungkan tidak hanya di kancah Asia Tenggara tapi mendunia," demikian disampaikan Ani Widayati saat memberikan sambutan pembukaan.

Sedangkan Prof. Anita Triastuti menyampaikan bahwa IISMA adalah program beasiswa dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Republik Indonesia bekerja sama dengan Lembaga Pengelola Dana Pendidikan (LPDP) untuk mendukung mahasiswa Indonesia dalam program mobilitas satu semester di universitas-universitas terkemuka dan industri-industri terpercaya di luar negeri.

Lanjut Prof. Anita Triastuti, IISMA menawarkan dua skema untuk mahasiswa, yaitu Sarjana dan Vokasi, yang membuka wawasan mahasiswa Indonesia terhadap keragaman akademik dan budaya internasional. “Mahasiswa menjalani program satu semester (4-6 bulan) di universitas luar negeri untuk belajar, mengenai budaya asing, dan melakukan kegiatan praktik untuk mengasah keterampilan mereka,” terangnya.

Sementara Nuricha dan Pradipta menyampaikan mengenai pengalaman saat mengikuti proses seleksi IISMA, mengapa memilih Hanyang University serta KU Leuven, Belgium dan berbagai pengalaman saat mengikuti perkuliahan serta memberikan motivasi dan semangat kepada para mahasiswa. (Ist)

Pages